Mary Mallon Punca Kepialu Merebak Satu Dunia

Mary berasal dari Ireland kemudian berhijrah ke AS untuk mencari rezeki pada usia 14 tahun ketika itu. Kerja yang dilakukan adalah menjadi tukang masak untuk keluarga orang kaya.  Air tangan Mary sebenarnya mampu menyediakan hidangan yang cukup menyelerakan.  Malangnya, ia membawa sejenis kuman pembawa maut.”

Tifoid atau Demam Kepialu, penyakit yang mengancam nyawa disebabkan oleh bakteria Salmonella thypi (S. thypi). Bakteria ini hanya berumah di dalam tubuh manusia sahaja. Anda boleh jatuh sakit sekiranya memakan makanan dan meminum minuman yang dikendalikan oleh seseorang yang mengeluarkan S. thypi melalui sistem pencernaannya. Sebagai pencegahan, elakkan makanan serta minuman dilokasi yang berisiko, pengendali makanan yang tidak menjaga kebersihan atau dapatkan suntikan vaksin. Antara gejala Tifoid & Demam Kepialu:

Sumber Foto: healthxchange.sgtreatment

  • Badan terasa lemah dan tidak bermaya.
  • Demam tinggi yang berpanjangan, setinggi 39o hingga 40o Celsius
  • Sakit perut dan hilang selera makan.
  • Mengalami ruam bertompok warna merah jambu.

Jika terdapat tanda-tanda atau orang sekeliling anda dijangkiti demam kepialu, segeralah berjumpa doktor. Lazimnya antibiotik akan diberikan dan pesakit akan pulih dalam tempoh dua hingga tiga hari. Bagaimanapun, pesakit yang tidak mendapatkan rawatan akan terus mengalami demam sehingga berminggu dan berbulan lamanya. Sebanyak 20 peratus daripada mereka akan maut disebabkan oleh komplikasi jangkitan. Walaupun anda telah sihat seperti sedia kala, namun ada kemungkinan anda tetap membawa S. thypi. Jika demikian, penyakit itu mungkin datang semula dan dalam masa yang sama boleh menyebarkan demam kepialu kepada individu lain. Pastikan anda dapatkan suntikan vaksin, jika anda terlibat dalam kerja-kerja mengendalikan makanan dan menjaga kanak-kanak kecil.

Deman Kepialu Bahayanya Tidak Akan Berakhir..

Ramai yang tidak tahu, bakteria S.thypi telah disebarkan oleh seorang tukang masak wanita yang tidak mengamalkan kebersihan yang hakiki ketika megendalikan tugasnya. Ini kisah sebenar bagaimana wabak ini tersebar menurut sumber yang dikongsikan dari laman sosial Public Health Media.

Ia bermula dengan nama seorang wanita Mary Mallon. Beliau berasal dari Ireland kemudian berhijrah ke AS untuk mencari rezeki. Umurnya 14 tahun ketika itu. Kerja yang dilakukan adalah menjadi tukang masak untuk keluarga orang kaya.  Air tangan Mary sebenarnya mampu menyediakan hidangan yang cukup menyelerakan.  Malangnya, ia membawa sejenis kuman pembawa maut – bakteria Salmonella typhi (S. typhi). Mary pada mulanya menjadi tukang masak di rumah orang kaya di Mamaroneck, New York pada tahun 1900 sebelum berpindah ke Manhattan. Kedua-dua keluarga majikannya itu mendapat demam dan cirit-birit, sebahagian gejala tifoid atau demam kepialu, manakala seorang tukang cuci meninggal dunia. Mary kemudiannya bekerja pula dengan seorang peguam dan berhenti selepas tujuh hingga lapan orang ahli keluarga tuannya itu mengalami peristiwa sama. Persinggahan seterusnya adalah di Long Island di mana dalam masa dua minggu, empat hingga 10 keluarga majikannya dimasukkan ke hospital.

Sumber Foto: womenmuseumofireland.ie

 

Mary terus bertukar-tukar majikan yang menyaksikan tiga buah keluarga lagi telah dijangkitinya. Sehinggalah pada tahun 1906 apabila satu wabak ganjil di New York menarik perhatian Dr. George Soper. Tifoid lazimnya menyerang golongan miskin dan persekitaran kotor. Peliknya, wabak tersebut terjadi di kalangan individu berharta. Siri penyiasatan Dr. Soper akhirnya menuding kepada seorang tukang masak yang berusia 40-an dan belum berkahwin iaitu Mary. Dia berjaya dijejaki di sebuah penthouse di Park Avenue di mana penyakit itu sedang aktif. Dua pembantu rumah terlantar di wad selain turut mengorbankan anak perempuan pemilik kediaman itu.

Sambil bermati-matian menafikan pernah menghidap tifoid, Mary telah memaki Dr. Soper apabila diminta contoh najisnya. Dia turut mengugut doktor berkenaan menggunakan pisau pemotong daging, memaksa pihak polis dan pegawai kesihatan New York campur tangan membawa kepada penangkapan Mary. Kerana tidak memahami bagaimana orang sihat sepertinya boleh merebakkan penyakit, Mary cuba melawan balik dan meronta-ronta agar dilepaskan. Semasa disoal siasat, Mary mengakui dia jarang membasuh tangannya ketika memasak kerana tidak nampak apa keperluannya. Kultur air kencing dan najisnya yang diambil dengan bantuan matron penjara mengesahkan pundi hempedu Mary dipenuhi dengan S. thypi. Mary enggan menjalani pembedahan bagi membuang pundi hempedunya itu mahupun berhenti kerja sebagai tukang masak dan tetap berdegil.

“Saya tidak membawa sebarang penyakit !” tegasnya.

Sumber Foto: hesed.info

 

Pihak berwajib terpaksa mengisytiharkan Mary sebagai musuh kesihatan awam nombor satu lalu mengasingkannya di dalam sebuah kotej di Bronx, tanpa dibicarakan. Dia bersumpah menjadi mangsa konspirasi kerajaannya. Bagaimanapun, dia dibenarkan bekerja sebagai tukang cuci di Hospital Riverside.  Pada tahun 1910, Mary dibebaskan dengan jaminan untuk kekal dengan tugasan barunya itu. Kerana pendapatan yang tidak mencukupi, Mary yang menukar nama keluarganya kepada Brown akhirnya berpaling tadah dan untuk tempoh lima tahun berikutnya, dia terus menularkan penyakit dan menyebabkan kematian dari dapur-dapur tempat dia bekerja. Semasa suasana kecoh berikutan tercetusnya wabak tifoid serius di kalangan kakitangan Hospital Wanita Sloan yang meragut dua nyawa dengan 25 orang disahkan menghidapinya,

Sumber Foto: broadstreetonline.org

 

Mary menghilangkan diri dari dapur tempat kerjanya. Tidak lama kemudian, dia berjaya diberkas di Long Island tetapi enggan bekerjasama dengan pegawai kesihatan untuk mengumpul sejarah perubatannya bagi tujuan penyelidikan. Kedegilannya itu telah menyebabkan Mary dikuarantin seumur hidup di sebuah pulau.

Sumber Foto: emilycontois.com

 

Popularitinya ketika itu mengalahkan celebrity. Mary meninggal dunia pada tahun 1938 akibat radang paru-paru. Bedah siasat mendapati pundi hempedunya masih lagi aktif menghasilkan S. typhi sebelum disemadikan! Mary Mallon aka Typhoid Mary dikenal pasti sebagai pembawa tifoid pertama yang sihat, tanpa menunjukkan apa-apa tanda penyakit itu. Bagaimanapun, pakar-pakar percaya, Mallon mungkin pernah beberapa kali mendapat jangkitan yang tidak berbahaya tanpa disedarinya, tetapi setiap kali itu jugalah dia sembuh. Bakteria itu kekal berada di dalam tubuh badannya dan kerjanya sebagai tukang masak memudahkan perpindahannya kepada orang lain yang memakan masakannya.

 

 

 

 

Sumber: Public Health Malaysia Myhealth emilycontois.com

Tags: , , , , , , , , , ,
Previous Post Next Post

Komen

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 shares
Donna